melaka
Malaysia

Keliling Malaysia 7 Hari, Johor Bahru Sampai Kuala Lumpur

Again, ini adalah pengalaman yang paling enggak aku lupakan. Pertama kali ke luar negeri nekat pergi ke Malaysia se-lama itu! Entah apa yang ada di pikiranku saat itu gengggsss 🙂

Biasanya kan orang-orang ke Kuala Lumpur lah, atau ke satu tempat aja dalam beberapa hari. Lha ini mah nekat naik bus sambil bawa backpack isi baju 10 hari. Bahkan, aku sempet nyuci baju langsung kering (pake koin) di Georgetown, Pulau Penang, Malaysia.

Biasa, dengan idealisme tinggi menjadi seorang backpacker enggak menye-menye, aku dan temanku (kami berdua saja) mempunyai rute jalan seperti ini :

Johor Bahru – Melaka – Penang – Kuala Lumpur

Johor Bahru

Kami tinggal di Johor selama dua hari. Di sana kami diantar oleh temanku asli Johor Bahru yang pernah ketemu di Bandung. Jadi, aman lah selama di JB. Kita diantar ke tempat-tempat di JB seperti Mal, masjid, museum, dan mal. HAHAHAH. Mal, mal, mal. WKKWWK

Kami pun diantar ke terminal untuk bertolak ke Melaka. Waktu tempuh Johor Bahru – Melaka sekitar 3 jam. Bus-nya lumayan enak sehingga selama perjalanan aku pun tertidur~

BACA PERJALANAN DI JOHOR : My First Abroad Trip : 10 Hari ke Singapura-Malaysia

Melaka

Kami pun sampai di terminal akhir Melaka. Terminalnya cukup besar dan banyak tempat makan serta jajanan. Mungkin versi Leuwi Panjang dengan beberapa tingkal lebih bagus ya…

Di Melaka, kami menunggu teman Couchsurfing yang akan menjemput di Tesco. Beliau adalah seorang dokter yang pernah berkuliah di Medan! What a coincidence, kita jadi agak nyambung pas ngobrol.

Mister Joshua ini keturunan India. Selama di mobil, kami berbincang sembari menjemput anaknya yang habis belajar. Terus, kami pun ke rumahnya deh~

Oh ya sebelum ke rumahnya, kami diantar ke tempat bersejarah di Melaka. Dia sangat antusias untuk menjelaskan setiap inchi sejarah bangunan itu. Agak bodor tapi begitulah experience~

melaka
Jembatan penyebrangan menuju Terminal Melaka
Malacca

Pulau Penang

Setelah Melaka, kami lanjut ke Penang. Ya, Pulau Penang! Terus, kami di sana cuman sehari aja hahahahah. Udah lah ini perjalanan apa banget ya~ Kita naik bus Melaka-Penang yang jam 10 malem. Dateng ke pelabuhan Butterworth Penang jam 4 subuh. YAP!

Kami menunggu sampai jam 6 pagi untuk diangkut mobil sampai ke kapal. Terus, bayar 3 ringgit buat nyebrang ke Penang. Yuhu~ Kami pergi bersama banyak pelajar, pegawai, dan orang-orang lainnya yang mau ke Penang. Wong pagi banget ya mau pada sekolah!

Sesampainya di Penang, saya jalan kaki menuju Hostel murah itu. Berusaha untuk chat supaya boleh check in pagi, eh gak ada yang nyaut. Oke, itu hostel emang rada aneh dan serem. Enggak jelas gitu depannya kek apa tapi aku yakin itu hostelnya. Masuklah aku ke dalem, eh… berantakan banget lobbynya. Banyak kaleng bir dan bau minuman. Di lobby pun gak ada siapa-siapa. Sampai akhirnya aku telpon terus dan mereka pun datang. Kami diperbolehkan naik ke kamar kami.

Worst experience : kamar mandinya gak ada air dong!!!!!!!!!

Jujur, aku pun langsung mencari masjid terdekat. Kami mandi di masjid hahahahhaah astagaaaa gak mau lagi. Setelah itu kami mencuci baju dekat masjid (laundry coin) plus beli jajanan di warung.

Siangnya, kamu pergi ke pantai. Kami naik bus kota meskipun rada takut nyasar ahahahah. Eh, sedihnya, Penang saat itu musim hujan. Yaaa daripada gak jelas kebasahan, sampai besok kami pulang ke KL pun gak kemana-mana lagi. Penang yang kata orang bagus itu mana?//!!!!!!

Lihat sih beberapa lukisan gitu. Terus ya jalanannya sepi. Penang tahun 2017 buat aku kayak udah gagal aja hahahah. Besok paginya kami pun naik Grab ke pelabuhan. Pulangnya mah gratis lho naik kapalnya.

Kuala Lumpur

Setelah sampai di pelabuhan, kami naik bus ke Kuala Lumpur. Ini cukup jauh ya jaraknya.

Kuala Lumpur menjadi destinasi terakhir karena kami memesan tiket pulang KL-BDO alias Bandung. Supaya enggak cape lagi lah langsung pulang aja yekan~

Kami berada di KL untuk dua hari. As usual, kami mengontak teman Couchsurfing. Namanya Ibu Zar. Beliau seorang ibu dengan tiga anak. Keluarganya baik sekali! Yaa meskipun jatuhnya aku ngerasa repotin hahahaha.

Hal terbodor sama Ibu Zar itu ngobrolin Laudya Chintya Bella yang nikah sama orang Malaysia itu! Sampai jam 3 pagi OMG bayangkan. Tapi gimana lagi hahahahhaa.

Di KL, aku udah capek banget gak mau kemana-mana. Paling ke Twin Tower aja foto-foto terus belanja ke mal dan Creative Market. Udah deh intinya beli oleh-oleh aja.

KL clock tower
Petronas

Setelah dari KL, kami pun langsung pulang ke Bandung menggunakan Air Asia dari KLIA2. Alhamdulillah perjalanan yang super duper ini berakhir. Jujur cape hahahah!!!! Terus udah balik ke Bandung, beberapa hari kemudian aku demam, dan kena herpes kulit di dekat lengan wkwkwkwk. Entahlah~

Tapi, gak akan ada trip selanjutnya sebelum yang pertama dong. Hamdalah, perjalanan ke luar negeri pertama ini bikin aku belajar cara check in, keluar bandara, naik MRT/LRT, bus kota, dan lain-lain. WEHEHEHEH.

Semoga kita semua bisa segera berlibur lagi dengan orang-orang tersayang ya!

Selamat Menjelajah Lebih Jauh~

BACA Kuy : 5 Kiat Lawan Khawatir Selama di Rumah Aja

14 Comments

  • CREAMENO

    Saya juga pernah trip panjang di Malaysia mbaaa, rutenya sama seperti mba Fathia tapi edisi terbalik 😀 jadi saya mulainya di Kuala Lumpur, lanjut ke Penang, lalu Melaka dan berakhir di Johor Bahru. Dari Johor Bahru, flight back ke Kuala Lumpur sebelum lanjut ke Korea. Hihi, baca tulisan di atas jadi mengingatkan saya kembali pada kenangan liburan ke Malaysia di masa silam 😀

    Entah kenapa meski banyak yang bilang di Malaysia nggak ada yang menarik untuk dilihat, saya tetap puas jalan-jalan ke sana, apa mungkin karena perjalanannya panjang ya (bukan yang sekedar stay di Kuala Lumpur saja) :)) well apapun itu, Malaysia memang patut dikenang 😀

    Ditunggu cerita-cerita berikutnya mba <3

    • fathiauqim

      waaah sama dong hahaha ga nyangka ada yang sama juga wkkwkw. Iya,soalnya aku dari Singapur jadi ke Johor deket hehehhe. Bener sih, aku malah pengen napak tilas ke situ lagi. tapi aku pengen banget ke Sabah, Langkawi, heheheheh. Saya juga puas ke sana senengnyaaa 🙂

      yihii makasih sudah membaca mbak 😀

  • Suryani Palamui

    Senengnya yang bisa keliling Malaysia 7 hari. Untung sekarang sudah ada aplikasi Couchsurfing ya. Apalagi aplikasi ini punya komunitas yang solid banget di tiap-tiap negara. Kita yang pengen backpackeran ke luar negeri jadi ngerasa aman berkat adanya aplikasi ini. Saya jadi inget sempat ke Malaysia dulu pas jaman kuliah. Tapi waktu itu belum ada Couchsurfing. Untung kesananya dalam rangka KKL jadi ditemenin sama dosen dan ngga linglung-linglung. Hehehe.

  • Agus warteg

    Lama juga ya mbak di Malaysia selama seminggu, pasti puas ya jalan jalannya. Mulai dari Johor Bahru, lanjut ke Melaka, terus ke Penang dan berakhir di ibukota Malaysia Kuala lumpur.

    Kok jadi ngomongin Claudia Cintya Bella yang menikah sama orang sana mbak, apa Raisa yang nikah sama Hamish juga dibicarakan.😅

  • Kresnoadi DH

    Wah, itu gue kalo masuk hostel auranya udah begitu pasti auto balik bubar jalan. Berani banget lo. Salut gue. Hahaha. Itu begitu kelar jalan-jalan sampe indonesia pijit nggak? Gue kebayangnya pegel banget. :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *